Wednesday, March 19, 2014

TIKA HATI BERBICARA BAB 26





Qaseh tersentak apabila telinganya menangkap bunyi pintu yang di tutup agak kuat. Dia yang berada di dapur terus mengatur langkah keluar dan ketika  Arief melintas di hadapannya tidak sedikit pun Arief menegur apatah lagi memandangnya.
Berkerut dahi Qaseh melihat tingkah Arief.  Kot yang tersidai di lengan dicampak saja ke  atas sofa. Begitu juga briefcase dibiarkan terdampar di lantai.
Apa kena dengan dia? Moody aje. Qaseh berkira-kira ingin menghampiri Arief yang sudah melabuhkan punggung di sofa. Tersandar di kerusi empuk itu sambil memejamkan mata. Terbias raut ketegangan di raut wajah itu. Perlahan Qaseh bergerak menghampiri mencapai kot dan briefcase di lantai.
“Abang nak makan?” tegur Qaseh lembut. Namun, sepi sahaja tiada reaksi daripada Arief. Matanya terus terpejam rapat.
Qaseh menarik nafas dalam. Mungkin Arief tidak mahu diganggu fikirnya. Lantas dia berpaling ingin berlalu pergi meninggalkan Arief sendiri. Kot dan briefcase Arief dibawa bersama.
Arief membuka sedikit kelopak matanya apabila suasana sepi sahaja. Sengaja tidak menjawab pertanyaan Qaseh. Hilang moodnya ditenggelami oleh perasaan geram dan cemburu. Tingkah Azman melayani Qaseh terbayang-bayang di ruang matanya. Terbuka luas mata Arief apabila melihat Qaseh tiada lagi di situ. Tegak badannya mencari wajah Qaseh namun tidak kelihatan di ruang tamu itu. Lantas dia bangun lalu  mengatur langkah ke arah dapur tetapi kelibat Qaseh tiada juga di situ.
Dia bergerak pula ke arah bilik dan langkahnya semakin perlahan apabila melihat pintu biliknya terbuka. Langkahnya terhenti dan sambil berpeluk tubuh bahu kiri disandar santai ke bingkai pintu memerhati gerak geri Qaseh yang sedang menyimpan kotnya di dalam almari. Entah mengapa perasaan cemburu yang meluap-luap tadi semakin surut apabila wajah itu menyapa anak matanya. Setiap gerak dan tingkah Qaseh menyentuh nalurinya. Mempersona. Arief bergerak perlahan mendekat tanpa disedari Qaseh.
Qaseh terkejut kala dia berpaling, Arief berada dekat di belakangnya. Terpana seketika Qaseh saat pandangan mereka bersatu. Menatap renungan Arief yang dalam ke anak matanya mengalirkan rasa debaran di dada.
“Erm... briefcase abang Qaseh dah letak tepi meja kerja. Kot abang pun Qaseh dah simpan dalam almari. Abang dah lapar? Qaseh baru nak masak. Abang mandi dulu sementara Qaseh siapkan dinner,” kata Qaseh cuba beriak biasa.
Namun kata-kata yang terluah hanya dibalas dengan kebisuan dan kebekuan Arief menimbulkan kehairanan di benak fikiran Qaseh. Renungan Arief tajam menikam wajahnya. Di balik raut wajah itu tersirat satu perasaan yang terpendam. Kebisuan Arief mengundang perasaan resah di hati Qaseh. Lantas dia bergerak ingin berlalu pergi. Tidak sanggup terus menanggapi pandangan yang menusuk sanubarinya.
Tapi tanpa Qaseh menduga tangan Arief lebih pantas menghalang sehingga tubuhnya melekap di daun pintu almari. Kemudian kedua tangan Arief pula melekap di daun pintu almari itu mengepung tubuh Qaseh diantara kedua tangannya.
Qaseh terkaku. Renungan dalam Arief membuatkan debaran di dadanya bertambah hebat bertalu. Serius wajah itu. “Abang?” ungkap Qaseh merenung tepat ke wajah Arief meminta penjelasan dengan tindakan Arief itu.
Seketika mereka membisu.
Pandangan Arief semakin lama semakin redup, tidak setegang tadi. Tanpa sedar dia mengeluh dalam. “Abang cemburu...”ujarnya lemah berterus terang meluah rasa yang berombak di dada. Dia tewas dengan perasaannya yang satu itu. Emosinya tidak dapat mengawal perasaan cemburu yang berkecamuk dalam diri.
Qaseh menghela nafas. Dia seperti dapat menduga siapa yang Arief maksudkan. “Azman?” teka Qaseh meneka.
Arief hanya diam dan tanpa sedar dia mengeluh.
“Kenapa nak cemburu?”
“Sebab abang tahu Azman ada hati pada Qaseh.”
“Encik Azman tak pernah pun cakap dia sukakan Qaseh.”
“Qaseh masih nak nafikan lagi. Abang tahu Qaseh sedar tentang tu.”
“Ya Allah... abang cakap apa ni. Malaslah Qaseh nak layan,” ujar Qaseh ingin berlalu pergi. Tetapi tangan Arief tetap melekap kemas di dinding almari. Enggan melepaskan Qaseh pergi.
“No! Selagi abang tak pastikan Qaseh tidak ada apa-apa dengan Azman. I wont’ let you go.”
“Berapa kali Qaseh nak jelaskan lagi? Qaseh dengan Encik Azman tu tak ada apa-apa. Kenapa abang susah sangat nak percaya? Antara kami tak lebih dari hubungan majikan dengan pekerja. Lagipun Qaseh sedar kedudukan dan batasan Qaseh sebagai seorang isteri. Insya-Allah Qaseh akan sentiasa ingat pesanan abang dulu,.” tegas suara Qaseh menjawab prasangka Arief.
“Tapi Qaseh dan dia tiap-tiap hari berjumpa. Tak mungkin tak ada apa-apa. Lama kelamaan perasaan yang tak ada apa-apa akan ada juga,” sinis bicara Arief menerjah masuk anak telinga Qaseh.
Qaseh urut dahi. Kesabarannya semakin menipis. “Qaseh tak nak kita bergaduh hanya kerana cemburu tak bertempat abang. Kalau Encik Azman ada hati dengan Qaseh pun apa masalahnya?” geram Qaseh apabila Arief terus mengucapkan ungkapan yang semakin pedih menikam hati.
“Apa masalahnya?! You are my wife. Of course abang cemburu!” pintas Arief sedikit berang mendengar kata Qaseh itu.
“Habis tu sekarang abang nak tuduh Qaseh ada hubungan dengan Encik Azman, macam tu?” Kepiluan mula melingkar relung hati apabila Arief begitu mudah menuduhnya. Kenangan hitam bersama keluarga tirinya kembali bermain di benak fikiran. Dia sering menjadi mangsa tuduhan walaupun perkara itu tidak dilakukan. Apatah lagi adik beradik tiri menokok tambah cerita menyebabkan dia kerapkali diherdik dan dimarahi tanpa usul periksa.
Arief terkedu kala melihat mata Qaseh bergenang. Ada kesayuan terbias dibalik wajah itu mengundang rasa bersalah dalam diri. Apa yang bersarang dalam fikirannya kala ini? Walaupun sedar Qaseh tidak bersalah tetapi entah kenapa kemarahan yang berapi  dilempiaskan pada isterinya ini. Arief menghela nafas  cuba mengawal perasaan cemburu yang menguasai diri.
 “Tapi layanan dia pada sayang buat abang cemburu,” lemah suara itu Arief tidak setegang tadi  meluahkan rasa yang mencengkam jiwa. Apatah lagi membayangkan setiap hari mereka bekerja bersama. Terasa ingin pecah dadanya dek rasa cemburu yang kembali membara.
“Sayang tahu kan Azman tu ada hati pada sayang selama n?”
Qaseh membuang pandang. “Terpulang pada abang nak cakap apa pun.” Qaseh membuang pandang. Malas menjawab pertanyaan itu. Semakin panjang pula pertelingkahan mereka nanti. “Tepi, daripada layan perangai abang ni lebih baik Qaseh pergi masak,” kasar Qaseh menepis tangan Arief yang mengepung tubuhnya. Lantas laju langkahnya diatur ke arah pintu bilik.
Namun, Arief lebih pantas menahan pintu bilik yang hampir terbuka.
Qaseh geram. Dia menolak tubuh Arief lalu memulas tombol pintu. Tapi sekali lagi tangan Arief lebih pantas menahan. Pintu itu kembali tertutup.
“Abang nak apa lag?!.” Tanya Qaseh sedikit berang. Bibirnya  diketap kejap menahan geram. Tangan Arief yang cuba menyentuhnya ditepis. .
“Kita belum habis lagi.”
“Kan tadi Qaseh cakap terpulang pada abang nak fikirkan apa pun,” laju Qaseh mencelah. Tidak mahu terus bertikam  lidah dengan Arief yang menambahkan sakit hatinya. 
“Betul sayang tak ada hati dengan Azman tu?”lembut suara Arief menyoal. Tingkahnya mula berubah rentak.
Qaseh hanya diam. Berpeluk tubuh membatukan diri memprotes dalam diam.
“Siapa di hati sayang?” soal Arief lagi menagih jawapan.
Qaseh mengangkat muka mencari wajah Arief. Rauk wajah  itu tenang menyapa pandangannya. Tidak setegang tadi. 
“Soalan apa ni? Abang jangan nak tukar topik pulak,” jelas nada tidak puas hati meluncur dari bibir Qaseh.
“Salah ke kalau abang bertanya? Salahkah kalau abang nak tahu isi hati isteri abang?” Arief menghela nafas sebelum menyambung bicara. “Abang tahu hati dan perasaan tidak boleh dipaksa tetapi kalau ruang itu terus ditutup perasaan itu tidak akan ada. Berilah abang peluang.“
Qaseh terdiam. Bicara Arief mula melayari perasaan serba salah dalam diri. Bagaimana harus dia terangkan pada Arief bahawa dia belum bersedia? Ada sesuatu yang membelenggu perasaannya? Dia tidak mahu hubungan mereka dicemari dengan perasaan curiga. Dia sedar ada perasaan yang mula bercambah untuk lelaki ini tetapi dia tidak mahu terburu-buru menerima kata hati selagi dia belum betul-betul pasti. 
“Qaseh...” serba tidak kena tingkah Qaseh. 
Terkedu Qaseh kala jari telunjuk Arief melekap lembut di bibirnya.
Arief menggeleng lembut. Redup pandangannya menatapi wajah terkejut isterinya. “Jangan katakan sesuatu yang sayang tak pasti. Kerana abang percaya ada satu perasaan yang sayang tidak sedar sedang memekar di hati sayang. Abang yakin perasaan itu hanya untuk abang seorang.”
Ungkapan itu membuatkan Qaseh terus terkedu. Tiada kata yang mampu diluahkan kala ini mendengar bicara yang halus menusuk  jauh di sudut hatinya. Keikhlasan jelas terpancar di raut wajah itu mengundang rasa yang sukar ditafsirkan. Qaseh menunduk memandang tangannya yang berada dalam genggaman Arief.
“ Jom, abang tolong sayang  masak.”
Qaseh kembali mengangkat muka. Melirik senyum nipis membalas senyuman lelaki itu. Setiap kali melihat senyuman itu pasti hati kecilnya tertawan.


5 comments:

eizzara eizzaty said...

nak lagi .... bab ni buat saya jatuh cinta pada Arief ..

geemus said...


eizzara dh jatuh cinta dgn Arief...nanti Qaseh cemburu tau... hehe ;)

baby mio said...

NAK LAGI.

IVORYGINGER said...

Aduhai... Mr.Arief ni... klau dah yakin ada bunga tgh kembang dlm hati Qaseh utk dia. Kenapa harus cemburu lg??? hehehe... ;D

Anonymous said...

Aduih..bile qaseh nk trime arief ni?